Bakunlake

DI TASIK INI– Kami ingin berkongsi serba sedikit tentang kisah yang harus diselongkar kepada anda semua yang tidak pernah mendengar dan mearsai pengalaman ini.

Apapun yang bermain di lubuk fikiran saya dan anda masing-masing mengenai kisah ini bagi kami disini ianya adalahkisah benar dan bukan sekadar mitos dan cerita rekaan dogeng semata. Samada anda ingin mempercayainya, itu adalah terpulang kepada semangat dan kepercayaan masing-masing.

Namun kami percaya bahawa dilingkungan alam semestanya yang luas dan tiada terjangkau ini disini hidupnya kita bersama hidupan lain serta roh-roh yang bagi kita manusia terbatas untuk kita mengawalnya. Saya yakin Ciptaan yang Maha Kuasa ini sangat unik dan sempurna dan harus dihargai dan dihormati oleh kita penghuninya.

Mari kita berbalik kepada alkesah Si Penunggu Rimba yang kami disini kenali sebagai BALI EMABali bermaksud HANTU/PENUNGGU, dan EMA pula datang daripada sebuah sungai yang terletak dikawasan tersebut dinamakan Ema. Dari situlah bermulanya kisah Nama BALI EMA.

Semua penduduk kampung LONG GANG (Uma Badeng Sg. Koyan sekarang) saya yakin mendengar cerita ini dan mungkin percaya dengan kisah ini. Kalau ditanya sudah pasti mereka ada pengalaman dan cerita mengenainya.

Menurut cerita orang lama di kampung ini Bali Ema ini sebenarnya berasal dari seorang pemburu yang sesat. Seorang pemburu dari daerah lain yang sesat dan kemudianya meninggal dunia ataupun telah bertukar menjadi penunggu dikawasan ini.

Bali Ema kadang-kadang boleh membuat penduduk yang memburu, memancing atau berada di sekitar kawasannya ini berasa panik dengan pelbagai cara dan jelmaan. Dia mempunyai kuasa yang luar biasa sehingga boleh membuat banjir kilat dik kemarau kering.

Namun sehingga ke hari ini, Tiada lagi kisah orang kampung yang meninggal dunia disebabkan oleh perbuatan Bali Ema ini. Sebenarnya Bali Ema ini adalah penunggu yang nakal dan hanya ini menjaga kawasan buruannya.

Banyak kisah yang secara terang-terangan berdepan dengan Bali Ema ini secara individu ataupun ketika berkumpulan. Termasuklah saya sendiri sudah 2 kali berdepan dan panik ketika berdepan dengan Bali Ema ini sautu ketika dulu. Saya akan terus kupaskan pada cerita selanjutnya. Ini hanya untuk kita kenali dan hormati serta hargai alam ini.

Ikuti kisah Bali Ema pada episod akan datang ini….ANTARA MITOS DAN BENAR!!!!

#ulangan cerita…

Advertisements

20110525_Bakun_0421

EMPANGAN BAKUN- Setelah 20 lebih tahun empangan terbesar di asia tenggara ini beroperasi sudah pasti kita sudah dapat bayangkan berapa billion hasilnya kepada Negara.

Empagan Bakun 2400kw kini telah menerangi seluruh bandar dan kawasan di Negeri Sarawak ini bahkan sehingga kuasa elektrik disalurkan sehingga ke kalimantan.

Hasil bayaran levi Sungai Batang Balui (Sg Rejang) ini juga, kerajaan mendapat sekitar RM150Juta setahun. Sungai Batang Balui yang telah diempang ini telah menenggelam 15 buah buah rumah panjang Orang Ulu dan telah menhasilkan Tasik buatan Seluas Pulau Singpura.

Dengan Empangan Mega ini kawasan Samalaju kini menjadi satu pusat industri yang membawa pelabur dengan berbillion pelaburan yang pastinya menjana pendapatan kepada Negara dan membuka pelbagai peluang kepada penduduk sekitar.

Namun kini kisah yang tidak pernah didengar dan diketahui. Apakah menfaatnya Empangan Mega Bakun ini kepada masyarakat Belaga??

Pasti sungguh mengecewakan, Belaga yang membekalkan janakuasa dari selatan keutara, timur ke barat negeri sarawak ini masih bergelap gelita tanpa cahaya elektrik. Penduduk Belaga yang tidak jauh dari Empangan hanya mampu melihat pencawang, kabel-kabel mega melimpas kampung mereka.

Usaha untuk membekal elektrik kepada penduduk Belaga bagai lepas batuk ditangga dan suam-suam kuku. Sudah lebih 20 tahun. Masyarakat kian kecewa menanti yang tidak pasti.

Moga projek pembekalan elektrik ke Belaga dipercepatkan lagi.

Sekianlah…

Anak Bakun

Sape For Sale

Posted: November 8, 2017 in Uncategorized

via Shop@bp

20140321_084659

Royal Belum Boathouse

Tasik Bakun- Bakun dan murum tidak lah asing lagi didengar oleh sang pemancing-pemancing air tawar. Begitu juga dengan peminat keindahan alam sekitar. Ramai yang telah datang untuk menduga dan menjelajah lubuk-lubuknya.

Namun jauh sekali jika melihat kemudahan infrastruk yang terdapat di sekitar tasik ini masih kekurangan. Pada masa ini sudah ada 3, 4 pengusaha yang sepenuh masa untuk memnyediakan perkhidmatan bagi pengunjung-pengunjung atas inisiatif dan modal sendiri.

Masyarakat disini menunjukkan minat dan usaha mereka untuk terlibat dalam memajukan eko pelancongan disini. Namun atas kekangan modal tidak ramai yang mampu.

Sehingga kini belum ada penampakan usaha daripada mana-mana agensi untuk membantu menggalakkan industri eko pelancongan di tasik ini. Kawasan tasik yang sangat luas dan mempunyai habitat dan ekosistem yang sangt\at berpontesi untuk dimajukan.

Kita berharap agar kemudahan asas disini di naiktaraf bagi memberi keselesaan kepada para pengunjung dan penduduk tempatan. Tahun Melawat Malaysia 2020 telah diumumkan oleh YAB Perdana Menteri didalam Bajet 2018 lepas. Sudah pasti Tasik ini adalah salah satu daya tarikan bagi pelancong luar negara khasnya bagi peminat sukan memancing, riadah, hiking, dan sukan2 lasak.

Jom ke Bakun dan Murum..

Pengalaman yang pasti tidak akan luput dibenak memoriku. Begitulah ungkapan yang di nyatakan oleh seorang pelajar Politeknik Kuching yang terlibat dalam kerja CSR di Long Busang.

10 orang pelajar dan 3 orang pensyarah kanan dari POLIKU telah menyahut cabaran untuk menyiapkan projek pedawaian elektirk di klinik yang baru siap dibina di kampung ini. Turut bersama adalah Pengarah Koleh Komuniti Kuching dan 2 orang pelajarnya.

Mereka diberi 5 hari untuk melaksanakan projek ini. Projek ini ditaja sepenuhnya oleh ADUN Belaga.  Perjalanan ke tempat ini di turut dibantu oleh Kelab Belia Belaga Sarawak dan Pemuda PRS Belaga.

Menggunkan Bot dan sebuah speed boat perjalanan mengambil masa selama  jam merentasi tasik bakun. Perjalanan yang sungguh mengujakan bagi kesemua sukarelawan yang baru menjejak kaki disini.

Projek ini telah berjaya disiapkan dengan sempurna hanya dalam masa 3 hari. Mereka telah bersungguh untuk menyiapkan segala kerja yang ada dengan penuh komited sepanjang siang dan malam.

Bila kesemua kerja telah siap dan telah diuji. Maka program santai pun tidak dilepaskan oleh mereka. Pada malam ke 3, rezeki berpihak kepada mereka. 2 ekor rusa menjadi bekal untuk dibawa berkelah pada keesokan paginya.

Semasa berkelah di karangan yang sangat indah dan udara yang segar dari hutan belantara sekeliling, ada pula yang memancing dan menjala ikan. Hasil mereka juga sangat menggembirakan.

Itulah kisah mereka yang menjadi kenangan terindah…